Followers

Friday, December 01, 2017

Bersyukurlah Wahai Diri



Assalamnualaikum =)

Aku ada satu habit kat sosial media. Aku selalu meluahkan perasaan yang aku rasa melalui Islamic quotes yang terkena dengan jiwa dan perasaan aku pada waktu tu. Air mata aku pun akan berjujuran mengalir ke pipi sambil post. Kawan- kawan selalu merasakan yang kehidupan aku ni sentiasa dalam mood sedih hahaha.

Bukanlah nak kata kehiduan aku selalunya sedih dengan air mata. Aku ada juga masa-masa happy, tapi aku jarang sangat share kat sosial media. Dulu selalu jugak share, tapi sekarang dah kurang share, sebab aku tahu bagaimana perasaan melihat kebahagiaan orang lain yang kita tak boleh kecapi. Aku takut kalau orang lain tengok kebahagiaan aku tu, diorang akan lagi sedih. Sebab aku sendiri pernah menangis bila tengok post-post kawan semua best-best tetapi keadaan kehidupan aku yang menyedihkan. Sebab tu aku sekarang jarang kat sosial media sebab untuk elak overthinking yang kenapa Allah tak bagi pada aku apa yag orang lain dapat.

Pada usia yang menganjak ke-24 ni sangat mencabar. Alam pekerjaan, alam perkahwinan, alam persahabatan, alam kekeluargaan. Nak minta duit kat mak dah malu, dah tahu betapa susahnya cari duit. Dah mula fikir pasal tanggungjawab. Dah mula fikir pasal pasangan. Aku mengaku aku terkesan tengok kawan-kawan happy dengan pasangan masing-masing dan anak-anak yang comel. Umur pada waktu ini sudah pasti aku memerlukan tempat bergantung, tempat mengadu suka duka aku. Bukan aku nak mengatakan mak bukan sebaik tempat mengadu, tetapi atas naluri aku sebagai perempuan, sudah pasti kadang-kadang aku ingin dimanjakan seperti anak kecil. Tapi aku anggap semua ni sebagai satu peluang untuk aku berbakti pada mak dengan lebih lama lagi. Since ayah pun lama meninggal, apa salahnya aku hidup berdua lama sikit bersama mak kan..

Aku suka baca IIUM confession. Banyak cerita-cerita kehidupan yang aku boleh ambil iktibar dan sekali gus menjadikan aku lebih bersyukur sebab rupa-rupanya ramai lagi yang lebih tak bernasib baik dari aku. Salah satu cerita yang membuatkan aku menagis bila baca adalah kisah seorang anak bongsu perempuan yang sanggup kerja kampung supaya dia dapat tinggal dekat dengan mak dia yang sudah uzur. Walaupun kehidupan tak semewah kawan-kawan yang lain, tidak bercuti ke sana ke sini, tapi dia bersyukur dan happy sebab hari-hari boleh tengok mak, boleh jaga mak dia. Walaupun bukan 100% sama degan kes aku, tapi aku dapat rasa betapa kuatnya kasih sayang dia pada mak dia, sampai kan dia sanggup mengorbankan masa depan dia yg cerah demi mak di kampung.

Aku masih belum berkahwin, dan aku tidak terdesak untuk berkahwin. Bak kata kawan aku..

“Yunis, Allah itu Maha Adil. Dia bagi rezeki pada kitaorang rezeki kahwin awal. Dan Allah bagi rezeki pada kau kerja yang baik tetapi rezeki kahwin belum sampai sebab Allah nak kau jaga mak kau puas-puas dulu”

Aku terdiam sambal memandu...

Sesampai tempat kawan aku, usai ucap selamat tinggal, aku menangis meraung seorang diri dalam kereta


Subhan Allah, Allahu Akbar, Alhamdulillah ya Allah =)